Plaza Kemang 88 Lt. 2 Unit 2B DKI Jakarta, Indonesia   sportschannelindonesia@gmail.com   +62 21 7193387 +62 82123848781
NEWS
Tambah Dua Emas, Indonesia Runner Up Kejuaraan Asia

TEHERAN, IRAN - SportsChannelIndonesia - Tim nasional panjang tebing Indonesia berhasil menambah dua emas, satu perak dan satu perunggu pada hari terakhir Asian Continental Championship 2017 di Mega Pars Complex Tehran, Iran, Kamis (21/9) malam waktu setempat. Tambahan medali tersebut membuat Merah Putih menjadi runner up kejuaraan paling bergengsi di benua Asia ini dengan total tiga medali emas, satu perak dan tiga perunggu.

Dua emas di hari terakhir lomba direbut dari nomor speed relay putra dan putri. Trio pemanjat putra yang tergabung dalam Indonesia A yaitu Aspar Jailolo, Sabri dan Rindi Sufriyanto tampil sebagai kampiun setelah di babak final mengalahkan tim favorit tuan rumah Tim Iran A secara dramatis. Pada laga pamungkas nomor estafet ini, Trio Indonesia mencatat waktu 18.95 detik atau hanya terpaut tipis 0.04 detik dari tim Iran yakni 18.95 detik.

Keberhasilan Aspar, Sabri dan Rindi memupus harapan tuan rumah yang selalu menunjukkan catatan waktu terbaik di babak awal hingga semifinal. Sementara Tim Indonesia B yang diperkuat diperkuat M Hinayah, Pangeran Septowibowo Siburian dan Abu Dzar Yulianto meraih perunggu nomor ini setelah pada perebutan tempat ketiga menundukkan Tim Iran B.

Pada tim speed relay putri, para pemanjat putri Indonesia berhasil tampil dominan. Dua tim yang diturunkan, A dan B, berhasil membuat All Indonesia Final. Emas akhirnya direbut oleh Indonesia A yang diperkuat Aries Susanti Rahayu, Santi Wellyanti, dan Puji Lestari. Pada babak final, Tim A, dengan Puji dan Aries yang sebelumnya menyumbang emas dan perunggu di nomor speed perorangan, terlalu tangguh bagi Tim Indonesia B yang diperkuat oleh Dorifatus Syafiiah, Rajiyah Salsabillah dan Fitriyani. Perunggu nomor ini diraih Tim Iran A yang menundukkan Kazakstan A pada perebutan tempat ketiga.

Ketua Umum Pengurus Pusat Federasi Panjat Tebing Indonesia (PP FPTI), Faisol Riza mengapresiasi tambahan dua emas Timnas Indonesia. Indonesia sehingga dapat mempertahankan tradisi berada di posisi 1-2 pada Kejuaraan level Asia. “Di level Asia, panjat tebing kita memang kerap berada di posisi pertama atau kedua. Mempertahakan posisi di dua besar tentu membanggakan di tengah persaingan panjat tebing Asia yang makin ketat,” ujar Riza.

Jepang tampil sebagai juara umum Asian Continental Championship 2017 dengan empat emas. Sementara tuan rumah Iran berada di peringkat ketiga, disusul China dan Thailand di Zona lima besar. Asian Continental Championship 2017 mempertandingkan 8 nomor yaitu men boulder, women boulder, men speed, women speed, men lead dan women lead serta  men speed relay dan women speed relay.

Riza menegaskan, torehan tiga emas dari nomor speed juga mengokohkan tradisi Indonesia mendominasi nomor tersebut. Karena itu, selain berterima kasih kepada Satlak PRIMA dan Pemerintah yang terus membantu pembinaan panjat tebing, PP FPTI juga meminta agar pemerintah dan pihak terkait terus mengupayakan dan melobi Dewan Olimpiade Asia (OCA) agar nomor speed tetap bisa dipertandingkan di Asian Games 2018.

“Jika nomor pertandingan panjat tebing pada Asian Games 2018 dipangkas hanya menjadi dua nomor yaitu kombinasi putra dan putri, maka peluang Indonesia merebut emas sangat berat. Ini tentu saja kerugian bagi kita sebagai tuan rumah,” tandasnya.

Manajer Timnas Panjat Tebing Asian Games 2019 yang juga Wakil Ketua II PP FPTI, Pristiawan Buntoro menambahkan, raihan tiga emas di Asian Continental Championship 2017 ini menunjukan adanya perkembangan positif di Pelatnas. Torehan tiga emas juga menunjukkan bahwa anak-anak bisa fokus pada pertandingan, meski tengah dilanda wacana pemangkasan nomor cabor panjat tebing di Asian Games 2018.

Buktinya, untuk nomor speed putri, Indonesia kali ini tetap bisa berjaya menyumbang dua emas, kendati tidak lagi diperkuat Tita yang mengundurkan diri karena memilih fokus berumah tangga. Demikian pula di nomor lead putri yang sudah menunjukkan kemajuan dengan menembus lima besar lewat atlet Syarifah.

"Untuk nomor lead peringkat 5 buat kita sudah cukup signifikan mengingat prestasi kita di nomor ini di Asia, kita sangat lemah," ujar Pris yang juga mendampingi para atlet di Teheran.

 

Sumber: Rilis FPTI