Panjat Tebing: Aspar Jaelolo Rebut Medali Perak di China Open

Aspar Jaelolo gagal mengalahkan lawannya asal China, Zhong QiXin, dengan selisih waktu tipis yakni 0,1 detik. Atas torehan waktunya 5,99 detik, Aspar harus puas membawa pulang medali perak dan merelakan emas untuk Zhong QiXin yang menorehkan waktu 5,89 detik. (Foto: FPTI)

GUANGZHOU, CHINA – SportsChannelIndonesia – Dua atlet panjat tebing Indonesia, Aspar Jaelolo dan Puji Lestari, berhasil masuk babak final di nomor speed International Climbing Series: China Open. Laga yang digelar di Guangzhou, China, pada 16-18 November 2018 ini berlangsung sengit.

Di babak big final, Aspar gagal mengalahkan lawannya asal China, Zhong QiXin, dengan selisih waktu tipis yakni 0,1 detik. Atas torehan waktunya 5,99 detik, Aspar harus puas membawa pulang medali perak dan merelakan emas untuk Zhong QiXin yang menorehkan waktu 5,89 detik.

Untuk medali perunggu diraih oleh atlet asal Rusia, Dmitrii Timofeev, dengan torehan waktu 5,86 detik.

Sementara itu di nomor women speed, atlet putri Indonesia hanya Puji Lestari yang berhasil masuk ke babak final. Sayang ia gagal mengalahkan lawannya asal Rusia, Iuliia Kaplina, di perebutan medali perunggu. Puji mencatatkan waktu 9,64 detik sedangkan Kaplina 7,49 detik.

Di nomor ini medali emas diraih oleh Aleksandra Rudzinska asal Polandia dengan catatan waktu 7,69 detik. Sedangkan medali perak diraih Mariia Krasavina asal Rusia dengan torehan waktu 8,71 detik.

Tak seperti biasanya, Aries Susanti Rahayu yang biasanya tampil maksimal di speed, kali ini performanya menurun. Aries gagal masuk empat besar setelah catatan waktunya di babak perempat final memburuk yakni 9,48 detik. Padahal di babak perdelapan final catatan waktunya 8,13 detik dan di babak kualifikasi 7,80 detik.

Sementara itu, sebelumnya Ketua II PP FPTI Pristiawan Buntoro menjelaskan, pihaknya tidak menargetkan apapun dalam laga kali ini. Dia menjelaskan, China Open baru pertama kali digelar dan menggunakan sistem yang agak berbeda dibanding kompetisi panjat tebing pada umumnya.

Sebab dalam kompetisi ini ada perbedaan antara atlet unggulan, yakni atlet yang menempati peringkat 10 besar dunia, dengan atlet lain. Untuk tim Indonesia, ada 3 atlet unggulan yang diundang secara khusus oleh pihak Chinese Mountaineering Association (CMA) yakni Aries Susanti Rahayu (peringkat 4 dunia), Aspar Jaelolo (peringkat 8 dunia), dan Agustina Sari (peringkat 10 dunia).

Selain ketiganya, dua atlet yang turut diberangkatkan mengikuti China Open adalah Puji Lestari dan Alfian M Fajri. Eko Widodo

Sumber: Humas FPTI

Author: Eko Widodo

Pernah bekerja di Tabloid BOLA selama lebih dari 20 tahun. Berpengalaman dalam dunia jurnalistik olahraga dan liputan olahraga internasional ke lima benua selama lebih dari 20 tahun. Memilik gelar akademik STP dalam bidang Teknologi Pertanian; MM dalam Manajemen Pemasaran; dan Ph.D. dalam bidang pendidikan olahraga.

Share this post

Eko Widodo688 Posts

Pernah bekerja di Tabloid BOLA selama lebih dari 20 tahun. Berpengalaman dalam dunia jurnalistik olahraga dan liputan olahraga internasional ke lima benua selama lebih dari 20 tahun. Memilik gelar akademik STP dalam bidang Teknologi Pertanian; MM dalam Manajemen Pemasaran; dan Ph.D. dalam bidang pendidikan olahraga.

0 Comments

Leave a Comment

Login

Welcome! Login in to your account

Remember me Lost your password?

Don't have account. Register

Lost Password

Register